Home » » Belajar Merakit Ampli Player

Belajar Merakit Ampli Player

Belajar Merakit Ampli Player - Bismillahirrohmanirrohim, Selamat sore menjelang malam blogger Indonesia, beberapa hari ini saya tidak update artikel dikarenakan ada kesibukan yang disengaja saya buat, mungkin anda semua sudh tahu apa kesibukan yang membuat saya tidak update. Pasti jawabannya lagi sibut merombak radio jadul. Jawaban itu sangatlah benar, memang selama dua hari ini saya betul-betul ngoprek radio unik tersebut, bahkan sampai malam ini juga rakitan radio tersebut masih belum saya pasang. Kalau untuk radio FM dan power untuk suara sudah selesai saya rakit, bahkan malam saya merangkai power untuk mengeluarkan suara atau ampli player dari Radio FM Tuner selesai sampai jam satu teng.

Kebetulan ampli player tersebut saya buat stereo, agar suara yang di keluarkan enak didengar pas di hati. Kebetulan juga saya ada IC yang tidak terpakai (bekas) yang sudah lama tersimpan ditempat rongsokan gudang rumah, setelah saya cari-cari akhirnya saya menemukan empat IC tipe yang sama yaitu TDA 2005, tanpa pikir panjang lagi langsung saya babat dari PCB radio butut yang sudah tidak terpakai, setelah saya bersihkan dari sisa-sisa solderan kaki-kaki IC TDA 2005 tersebut saya pasang dua biji karena memang untuk menjadi stereo harus memakai dua biji IC, Dan inilah gambar power Audio yang sudah selesai saya rakit semalam, namun power audio ini belum saya pasang karena kendala terlalu besar memakan daya tegangan hingga suaranya menjadi oper, walaupun input sudah saya beri votensio. Kendalanya adalah tegangan Travo yang kurang memadai, power ini saya coba dengan travo 2 A, harusnya minimal memakai 3 A. Sehingga catu daya-nya bisa maksimal, silahkan di lihat screen shoot-nya.

Tuner FM dan Power Audio
Gambar Zigzoor bog
Power Audio
Gambar zigzoo blog
Nah sobat blogger, itulah sedikit info tentang kemajuan perombakan Radio jadul yang antik itu, sedangkan untuk casing masih dalam tahap pengukuran, dikarenakan untuk tambahan pengaturan audio power ini mesti di tambah lagi dengan pengaturan suara, untuk tambahannya ada satu mesin lagi nama dari mesin tersebut ialah  Tone Kontrol. Tone kontrol terbagi dari macam-macam untuk perubahan suara, di antaranya Bass, Treble, Balance dan volume. Dari situlah suara yang keluar dan akan masuk ke Power audio atau Ampli player dan suara akan menjadi enak di dengar.

Demikianlah sedikit info tentang seputaran radio jadul yang sampai hari ini masih dalam proses pembaruan agar menjadi radio modern, dan casing jadul komponen modern, terima kasih dan salam blogger.


42 komentar:

  1. wow hebat banget mas zigzor bisa ngerakit sendiri. ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih, masih belajar mas.

      Hapus
  2. wah hebat mas bisa membuat dan merakit ampli player sendiri. Jadi selain bisa lebih hemat biaya, juga bisa menentukan kualitas ampli player sendiri. Kalau saya nggak pernah buat seperti itu, soalnya nggak paham hehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau mbakmah pantasnya bikin pot bunga bukannya radio, he...he...

      Hapus
  3. Kalo saya bisa bongkar kang, tapi masangna teu bisa hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa bongkarnya juga bagus kang, nanti kan kang muroi bisa berbagi rejeki dengan tukang servis.

      Hapus
    2. betul juga, terima bongkar2 aja waktu masangnya serahin keahlinya ya mas, lumayanlah uang rokok wkwkwkw

      Hapus
  4. punya kebisaan memang selalu menguntungkan ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul, bisa karena biasa, keuntungan kebiasaan kita bisa mendapatkan ilmu, aal jangan kebiasaan nyolong sandal he..he...

      Hapus
  5. amplifier sama nggak ya Kang dengan ampli player?

    saya terima pasrah aja deh, nggak bisa rakit merakit. kalo merakit layangan, baru tuh bisa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama saja mas, cuman mungkin lain lidah lain kata-kata. he...he...

      Hapus
  6. asyik nich..bisa buat ampli sendiri..mumpung barang2 elektronik sekarang harganya gila2an :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau untuk komponen memang sekarang lagi lumayan gila-gilaan, tapi sayang banyak yang aspal/ asli atau palsu.

      Hapus
  7. kalau masalah elektro dan sejenisnya saya harus banyak belajar lagi sepertinya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Untuk belajar elektronik sebenarnya tidak gampang mas, tapi dengan keuletan dan tekun untuk mengetahui komponen dan ukurannya, pasti bisa.

      Hapus
  8. mantap kang Azie, saya tunggu kalo radionya sudah heboh dan tokcer hehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siap kang tunggu saja.. insya Allah dalam waktu dekat radionya siap launching he..he...

      Hapus
  9. hebat juga bisa ahli elektronik, aku sama sekali tidak bisa. nama-nama komponenpun terasa asing sekali.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pasti kang, elektronik banyak macam nama komponennya.

      Hapus
    2. hadir kembali, kalau saya kadang lebih beli jadi, karena tidak bisa merakitnya :)

      Hapus
  10. tambahin gigabas or galaxsi mas Azie, biar lebih mak nyus swaranya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mantap, eh kiranya ada juga yang tahu tambahannya, memang betul kedua nama yang disebut itu filter suara yang bagus.

      Hapus
  11. wah wah... ternyata mas azie ngerti tentang elektronik ya.. wih mekanik handal rupanya... sip deh.. ntr kalau pas ampli saya rusak.. bisa nih tak suruh benerin.. tapi jangan mahal mahal pasang tarifnya ya mas... hehehehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah mas nady bisa aja, saya baru belajar. hanya untuk kalangan sendiri saja mas.

      Hapus
  12. Wah wah jadi pengen juga nih Hmmmmmmmm. Kakak kakak saya banyak yang tamatan STM sering saya liat kotak katik radio juga. Saya sih bengong aja, Soalnya dulu cuma SMA aja heihiehehiehiehe. Wah kalau pinter rakit dan bongkar bongkar alat alat elektronik gini bisa buka service nih Pemasukan dhiheihieheiheehehiee

    BalasHapus
  13. loh ko' bisa persis banget dengan yang baru azh saya rangkai dengan apli stereo saya ya...tuh sekarang ampliku udah enakeun nikmat banget hasilnya...stereo seh...;o)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau punya Kang Hadi bukan streo kanan kari. tapi streo atas bawah..wkwkwk

      Hapus
  14. kalau saya nggak bisa untuk ngerakit ampli player atau bikin radio.
    tapi kalau ngerakit komputer saya bisa, soalnya nggak pakai nyolder komponen..hehe

    BalasHapus
  15. Urusan rakit merakit mah ga ahli sob.kalau berakit2 kehulu bisa.btw trims sudah berbagi

    BalasHapus
  16. Inilah pilihan.
    Radio model lama di upgrade dengan komponen terkini. :-bd
    Radio model lama kesulitan suku cadang. @@,
    Radio model lama tetap asli. :yaya:
    Radio model lama tetap akan diburu kolektor. :rolled:

    Salam cemerlang! :vocalist:

    BalasHapus
  17. ngebas atau tidaknya tergantung dari rakitannya ya mas? terus tergantung dana untuk membeli rangkaiannya. hehehe

    BalasHapus
  18. Kreatif banget mas ini..hebat euy.
    Makasih infonya dan salam kenal kalau sempat mampir balik ya :)

    BalasHapus
  19. widih mantap nie. Saya juga senang dengan hal-hal yang berbau elektronik, tapi lebih enjoy lagi kalau ngeblog sobat. :) niche share ya.

    BalasHapus
  20. mantap abis deh ^_^)b benerin radioku bisa gak bang? hehe...

    BalasHapus
  21. PCB nya besar banget mas bro, kalau boleh tau PCB tahun berapa ya. kok saya baru lihat pertamakali

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu namanya PCB bolong sob, PCB ini sudah ada di toko, itu bukan PCB jaman dulu.

      Hapus
  22. jurusan elektro ya kang,mestilah pinter ngrakit ampli...hehe
    dulu saya cuma bisa sebatas ngrakit adaptor saja...lepas itu gak sekolah lagi....maklum sekolahnya nyangkut dikantin doang :D

    BalasHapus
  23. sy gk pny dasar., sama sekali gk tau, nyimak aja dech *smile

    BalasHapus
  24. mlm sob wah perlu di tiru ni. kang dah berbagi ilmu.

    BalasHapus

Sempatkan Waktu Untuk Berkomentar
Komentar anda salah satu penunjang keberlangsungan blog ini.
WARNING!!!! jangan meninggalkan link hidup/Spam,Atau sejenisnya.
Terima kasih atas supportnya.

Random post

Entri Populer

Archive