Home » , » Proses Pelayanan Pencatatan Rujuk

Proses Pelayanan Pencatatan Rujuk

Proses Pelayanan Pencatatan Rujuk Bagi Yang Mau Rujuk - Selamat pagi semua, Setelah kemarin saya menulis tentang proses pelayanan pencatatan nikah di KUA, pagi hari ini saya akan meneruskan artiekl yang berkaitan dengan proses tersebut. Namun kali ini saya akan menulis artikel tentang Rujuk, proses pelayanan pencatatan rujuk ini hampir sama dengan proses nikah, perbedaan dalam proses rujuk adalah dari model surat-surat dokument yang dibutuhkan.

Proses Pelayanan Pencatatan Rujuk
Gambar ilustrasi "zigzoor blog"

Apa saja yang harus kita urus untuk melaksanakan proses rujuk, silahkan anda simak baik-baik.

A. KE KANTOR DESA/KELURAHAN
Untuk mendapatkan
Surat keterangan untuk rujuk (Model RJ)
Dengan memperlihatkan Akta Cerai.

B. KE KANTOR URUSAN AGAMA
Untuk
  1. Memberitahukan untuk rujuk
  2. Pemeriksaan rujuk
  3. Membayar Biaya Pencatatan Rujuk
  4. Pengumuman Kehendak Rujuk
C. PELAKSANAAN RUJUK
  1. Rujuk Dapat Dilaksanakan Di Balai Nikah (KUA)
  2. Atas Permintaan yang bersangkutan pelaksanaan Rujuk bisa di lasanakan  diluar Balai Nikah
  3. Menerima Kutipan Buku Pencatatan Rujuk
  4. Mengikuti Penasehatan Rujuk
D. KE PENGADILAN AGAMA
  1. Memberitahukan Rujuk (Model RC )
  2. Menerima Kembali Kutipan Akta Nikah (Model NA)
Dan Inilah sedikt keterangan tentang " Tata Cara Rujuk " yang saya ambil dari sumber terpercaya.

Rujuk menurut istilah syar'i adalah kembali pada pernikahan setelah terjadi talak tak ba`in dengan tatacara tertentu. (Taqiyuddin Al-Husaini, Kifayatul Akhyar, 2/108). Talak tak ba`in (thalaq ghair ba`in), atau talak raj'i, adalah talak yang masih dibolehkan rujuk, yaitu jatuhnya talak satu atau talak dua dan masih dalam masa iddah. Jika suami rujuk kepada istrinya dalam masa iddah, tak perlu akad ulang dan mahar baru. (Taqiyuddin An-Nabhani, An-Nizham Al-Ijtima'i fi Al-Islam, hal. 154).

Adapun  jika  masa  iddah  sudah  habis  dan  tak dilakukan rujuk, talaknya menjadi talak ba`in. Ada dua macam  talak  ba`in.  Pertama,  talak  ba`in  sughra,  yaitu jatuhnya talak satu atau talak dua dan tak dilakukan rujuk dalam masa iddah. Dalam kondisi ini, jika suami ingin kembali kepada istrinya, wajib akad ulang dengan mahar baru.

Kedua, talak ba`in kubra, yaitu jatuhnya talak tiga. Dalam kondisi ini, jika suami ingin kembali kepada istrinya, wajib terwujud lima perkara berikut pada wanita tersebut; (1) menjalani masa iddahnya, (2) menikah dengan laki-laki lain (suami kedua), (3) pernah digauli suami keduanya, (4) ditalak suami keduanya dengan talak ba`in, atau suami keduanya wafat, dan (5) telah habis masa iddahnya. Jika lima perkara ini terwujud, suami pertama berhak kembali kepada bekas istrinya dengan akad ulang dan mahar baru. (Rawwas Qal'ah Jie, Mu'jam Lughah Al-Fuqaha`, 24 & 169; Taqiyuddin  Al-Husaini,  ibid.,  2/109;  Taqiyuddin  An-Nabhani, ibid., hal. 155; M. Mutawalli al-Shabbagh, Al-Idhah fi Ahkam An-Nikah, hal. 259).

Masa iddah adalah masa menunggu bagi wanita yang ditalak atau yang suaminya wafat untuk mengetahui kebersihan rahimnya. (Rawwas Qal'ah Jie, ibid., hal. 233). Masa iddah ada empat macam; Pertama, untuk wanita yang  masih  haid,  lamanya  adalah  tiga  quru`  (QS  Al-Baqarah: 228). Menurut Imam Taqiyuddin An-Nabhani, tiga quru` artinya tiga kali haid (seperti pendapat ulama mazhab  Hambali  dan  Hanafi),  bukan  tiga  kali  suci (pendapat  ulama  mazhab  Maliki,  Syafi'i,  dan  Ja'fari). (Taqiyuddin An-Nabhani, ibid., hal. 161). (2) Kedua, wanita yang sedang hamil, masa iddahnya sampai ia melahirkan. (QS Ath-Thalaq : 4). Ketiga, wanita yang sudah tak haid lagi (menopause), atau anak perempuan yang belum haid, masa iddahnya tiga bulan (QS Ath-Thalaq : 4). Keempat, wanita yang ditinggal mati suaminya, masa iddahnya 4 bulan 10 hari. (QS Al-Baqarah : 234). (Shalih Fauzan Al-Fauzan, Tanbihat 'Ala Ahkam Tukhtashshu bi Al-Mu`minat`, hal. 67-68).

Tatacara rujuk menurut pendapat yang rajih bagi kami, adalah hanya sah dengan ucapan (bil-kalam), tak sah dengan jima' (bil-fi'li). Imam Syafi'i berkata, ”Adalah jelas bahwa  rujuk  hanya  dengan  ucapan,  bukan  dengan perbuatan seperti jima' dan yang lainnya.” (Imam Syafi'i, Al-Umm,  5/1950).  Rujuk  dengan  ucapan,  misalnya  suami berkata  kepada  istrinya,”Saya  rujuk  lagi  kepadamu.” (Taqiyuddin Al-Husaini, ibid., 2/108).

Disyaratkan ada dua orang saksi laki-laki, sehingga tak sah rujuk tanpa dua saksi yang mempersaksikan rujuk. (Taqiyuddin An-Nabhani, ibid., hal. 115). Dalilnya firman Allah SWT (artinya),”Dan persaksikanlah dengan dua orang saksi yang adil di antara kamu.” (TQS Ath-Thalaq: 2). Ayat ini menunjukkan wajibnya dua saksi dalam rujuk. Ini salah satu  pendapat  mazhab  Syafi'i.  (Imam  Syairazi,  Al-Muhadzdzab, 2/103; Ibnu Rusyd, Bidayatul Mujtahid, 2/68).

Kesimpulannya, selama masih dalam masa iddah, suami berhak merujuk istrinya tanpa akad nikah ulang dan mahar baru. Caranya hanya dengan ucapan dan wajib dipersaksikan dengan dua orang saksi laki-laki yang adil. Wallahu a'lam.[] Ust M Shiddiq Al Jawi.

http://mediaumat.com/ustadz-menjawab/2995-56-tatacara-rujuk.html
Semoga bermanfaat.


11 komentar:

  1. siiiplah, ayo ayo yg mau rujuk, harap dipercepat... hehe... :)
    udah deh jgn bertengkar mlulu..

    BalasHapus
  2. Aku belum nikah dan belum pernah cerai bang, jadi belum tahu istilah istilah rujuk.

    BalasHapus
  3. Kehidupan dalam rumah tangga x@ tentu amat jauh berbeda ketika masa pacaran dulu :cendol: . Masa-masa indah biasanya hanya di masa bulan madu :yaya: dan tahun-tahun pertama perkawinan :-d . Setelah itu mulai melewati masa-masa 'rutinitas' xV , sibuk bekerja mencari rejeki <=) , mengasuh anak =p* , tetek bengek mengurus dapur bagi isteri yang tidak bekerja :'( , dan sebagainya. Terkadang ditimpa badai dan gelombang. Godaan muncul. :p PIL. WIL. Rumah tanggapun oleng. :bye: Berbahagialah keluarga yang tetap rukun, damai, dan harmonis. :W Salam cemerlang!

    BalasHapus
  4. Wah lengkap nih mas penjelasan Proses pencatatan untuk rujuknya... Ayo Yang mau pada rujuk mari di baca..

    BalasHapus
  5. wah wah .. saya nikahpun belum apalagi rujuk kang :D

    BalasHapus
  6. Nah yang mau rujuk monggo di baca lagi posting di atas.Mudah2an ga cerai lagi

    BalasHapus
  7. Ayoo.. rujuk, jangan malu-malu.. he2X

    BalasHapus
  8. wawasan bagus buat para pengguna kepentingan.
    toop.

    BalasHapus
  9. saya jadi teringat dengan bapak saya, yang bekerja sebagai pembantu pencatat pernikahan. Dulu saya sering baca buku demikian.
    eh mas zigzoor ini sudah nikah apa belum sih mas ?

    BalasHapus
  10. ribet juga ya prosesnya, tidak segampang CLBK..

    BalasHapus
  11. artikel yg bermanfaat. klo bisa nikah 1 kali untuk selamanya jangan pake acara cerai2an sgala, kasian anak2nya nanti. saling menjaga pasangan

    mampir ya sobat dpostq yg baru :)

    BalasHapus

Sempatkan Waktu Untuk Berkomentar
Komentar anda salah satu penunjang keberlangsungan blog ini.
WARNING!!!! jangan meninggalkan link hidup/Spam,Atau sejenisnya.
Terima kasih atas supportnya.

Random post

Entri Populer

Archive