Home » » Belajar Merakit Sendiri Receiver Radio FM

Belajar Merakit Sendiri Receiver Radio FM

Belajar Merakit Receiver Radio FM - Artikel dengan judul di atas sengaja saya tulis, karena terinvirasi denga radio jadul yang lumayan antik kebetulan artikelnya saya tulis disini, Baca "Radio Tahun 70 Jadul Dan antik", hari pertama saya merombak jeroan radio antik lumayan menguras pikiran juga, karena untuk mengerjakannya sangat butuh kesabaran, terutama untuk bagian perakitan komponen yang harus di pasang di dalam bagian mesin, setelah saya ukur-ukur ternyata rada ribet untuk menyimpan letak rangkaian FM yang sudah saya buat dan akhirnya saya bongkar saja mesin asli radio antik tersebut unuk saya simpan di musiem he...he...

Ok saya lanjut, Pertama yang saya siapkan untuk merombak radio tersebut tentunya harus ada alat-alat untuk pengerjaannya, paling utama adalah, Solder, tinol/timah, sedotan timah dan komponen-komponen yang di butuhkan. Dan untuk komponen radionya saya sudah mempersiapkan antara lain Tuner FM atau bisa disebut dengan Varco, kemudian FCB skema di tambah komponen yang sesuai dengan rangkaian receiver FM, yang sudah ada pada selembaran atau petunjuk ukuran-ukuran komponennya. Sebenarnya dari dulu juga saya sudah sering membuatnya namun karena lama berhenti saya jadi lupa, bahkan saya juga pernah membuat Pemancar radio fm, bisa disebut juga dengan  brik-brikan.

Dan inilah screen shot proses perombakan radio antik, untuk memasang receiver radio FM, yang kebetulan saya sendiri yang merakitnya, namun karena kendala casing yang sempit proses perombakannya belum selesai, mungkin pekerjaan ini bisa memakan waktu dua atau tiga hari.


Service radio antik
Gambar "zigzoor"
Radio tuner receiver anti desis
Gambar zigzoor
Nah blogger semua sudah melihat gambar waktu saya sedang reparasi atau merombak radio jadul menjadi radio modern dengan casing radio antik. mantap kan, oh ya nanti kalau sudah jadi saya kabari lagi yah, salam.


34 komentar:

  1. saya kira radio nano atau canopy gitu mas, eh ternyata radio fm ya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. sya malah baru tahu ada radio nano, model-nya kayak gimana yah.

      Hapus
    2. gan yang ingin buat radio fm bisa hub. 085815550362

      Hapus
  2. ternyata merakit sendiri juga mudah ya , tidak seperti yang di bayangkan

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul mas, gampang untuk yang sudah bisa he...he...

      Hapus
  3. wuih akangku ini selain jago ng'blog, jago dan lain-lain juga, salah satunya terima bongkar ngga terima pasang radio tahun 70 kebawah ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah untuk elektronik saya bisa, tapi hanya untuk sendiri saja kang.

      Hapus
  4. waaaaaaaaaaa ini luar biasa. Selain BLOGGER ternyata mahir dalam Elektroniknya. Hmmmmm mau juga sih belajar praktek seperti ini ya cuma itu takut KESETROM

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mahir sih nggak kang ya alhamdulillaah saja bisa, karena saya dulu sering ngoprek, padahal sekolah nggak. mungkin karena sering ngoprek jadi bisa.

      Hapus
  5. hal ini sama halnya dengan merombak motor tuwa dengan tenaga mesin muda, hehehe
    mas zigzor kok sama dengan saya, walau beda rasa. hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul kang, untuk menyesuaikan dengan jaman sekarang. bedanya akang sama saya, akang orang wetan saya orang kulon, he...he...

      Hapus
  6. Balasan
    1. Sabar yah kang, saya lagi cari power-nya dulu, maklum semua komponen-nya saya cari bekas. Terkecuali tuner-nya saja.

      Hapus
  7. walau sudah belajar berkali2 tentang elektronik, tetap saja masih blog...apalagi suruh memaknai warna2 resistor :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asal ada kemaun belajar pasti bisa kang, sebenarnya saya juga bisa karena terbiasa melihat.

      Hapus
  8. Wah cik awi jadi kepingin pindah aliran rakit radio juga nih mas kalau ceritanya begini..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Merakit radio lebih susah dari pada membuat amplipayer, soalnya radio ini berkaitan dengan sinyal, coba belajar mas cik pasti suka.

      Hapus
  9. Kreatif pisan si akang ckckck...biar casing nya jadul tapi daleman nya modern.mantap lah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sayang untuk dibuang kang, kebetulan saya suka dengan electronik, saya pernah bikin receiver FM dari bekal telpon rumah, wuih bagus , malah sudah ada yang beli.

      Hapus
  10. Biar saya ikut bbelajar, bisa juga kang di tulis step-stepnya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Insya Allah kapan-kapan saya tulis artikelnya di sini.

      Hapus
  11. hehe dulu saya juga pernah ikut lomba elektronika. temanya juga membuat yang itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. sebenarnya kalau untuk membuat receiver FM lumayan mudah, beda dengan AM dan Sw.

      Hapus
  12. Maaf mas, saya juga Termasuk Elektronika walaupun saya sekarang sekolah di SMK Jurusan Instalasi Listrik . Nah, kalo buat sendiri berarti Harus cari gelombang, setting amplitudo pakai alat yang mirip obeng cuma itu terbuat dari bahan seperti batu dong . . Nah kalo udah set kaya gitu kan , otomatis nanti Ngoprekin bagian IC,resistor,dll . Penambahan, coba make USB biar flashdisk yang ada lagu di dengerin di Radio . cuma Casing harus lebih gede + membutuhkan papan pcb elektornik yang banyak , dan komponennya juga :)

    #sharing saja . . Follow back ya mas di www.mafiasitez.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang betul mas, kalau membuat sendiri banyak yang harus diperbuat, tapi untuk menambah pengalaman saya praktekan dengan teliti, untuk usb gampang saja tinggal menambahnya, paling juga memfilter setrum untuk usb nya.

      Hapus
  13. sebuah pengalaman berharga bisa merakiit radio, apalagi itu buatan jadul :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul mas, selain radio saya bisa juga membuat pemancar FM, kalau mau siaran atau broadcast.

      Hapus
  14. asik juga tuch bisa merakit radio sendiri....ngirit biaya beli radio

    BalasHapus
  15. Sippp mas tutorialnya. Pasti nya sangat bagus untuk diterapkan bagi yang ingin merakit receiver radio sendiri :)

    BalasHapus
  16. sangat bermanfaat

    http://jellygamatgoldg31.com/

    BalasHapus

Sempatkan Waktu Untuk Berkomentar
Komentar anda salah satu penunjang keberlangsungan blog ini.
WARNING!!!! jangan meninggalkan link hidup/Spam,Atau sejenisnya.
Terima kasih atas supportnya.

Random post

Entri Populer

Archive